Aku pernah ikut audisi?

0
oops

oops

Kemaren di XXI bengong sendirian, nunggu Studio 2 buka jam 21.10 Sang Pencerah, temen lagi ngobrol ma temennya yang kebetulan ketemu disitu, anak band Jogja lah… ngartis… BB… Bawa temen cewe dua. Aku ga kenal. Cuek… Baru bengong… tiba2 ada orang (yang pada awalnya dateng, salaman, terus ngobrong ma dua cewe tadi) dengan pedenya nyamperin saya sambil salaman…

Mr.X: “kayaknya kita pernah ketemu?” (dengan sangat pede dan meyakinkan)

Me: “dimana yah?” (Muka Mikir)

Mr.X: “Melia” (mungkin maksudnya Melia Purosani, Hotel)

Me: “Hmm acara apa yah?” (muka tambah mikir, sambil masang wajah bingung juga)

Mr. X: “Audisi?”

Me: “Kayaknya salah orang deh mas”

Mr. X: (ngloyor pergi)

Ya maap… hihihi

Tidak berprivasi…

0
foursquare

foursquare logo

Yah akhir-akhir ini maenan foursquare. Sempat dulu pas awal-awal nggunain ini bingung juga sih… antara venue, to do list, check in, bla bla bla. Ternyata konsep aplikasi sosial networking dimana-mana sama. Seringlah menggunakannya maka kamu akan ketagihan…

Hmm jadi mikir soal privasi. Katanya adatnya orang Indonesia kalau ketemu mesti tanya ‘mau kemana?’ Bisa karena benar-benar ingin tau atau memang benar-benar formalitas saja. Konon di barat, kalau kita menanyakan hal yang sama dengan teman kita maka mereka akan mengernyitkan wajah… seolah-olah ngomong ‘Ape urusan lo?’

Yah namanya orang Indonesia yang katanya diliputi oleh norma kesopanan, hal itu adalah salah satu cara kita bersopan dengan orang lain. Dalam hal ini saya milih ‘Apa kabar?’ daripada ‘mau kemana?’ jika bertemu dengan teman. Continue reading